Surat lelaki untuk perempuan itu




Semalam
Aku lihat engkau
berjalan laju membelah arus manusia
penuh adab dan sopan
tunduk memandang jalan
tak menghirau hiruk pikuk dunia
sebagai perempuan yang diajar alquran

Semalam lagi,
aku lihat engkau yang pemalu
pabila ada ajnabi yang menyapa
senyum sekadar tanpa beria
tunduk malu bila ajnabi berjenaka
malah lekas pergi bila urusan 
mencapai kata

Di khalayak itu,
kau juga mesra dan disenangi
oleh ramai lagi perempuan di sana
berakhlak bahasa dan ucapan
lekas tangan menutup mulut
saat berbicara jenaka 
malu mempamerkan indah nya 
senyuman yang pasti memikat jejaka

Aku yang lelaki
suka dan senang sekali
dengan akhlak mu yang asing
dengan rapinya kerudung
tidak seperti perempuan yang biasa
lalu, aku berdoa dari jauh
moga engkau kuat dan tabah
dengan caramu yang luar biasa
sampai bila bila


Tetapi,
semalam yang baru
aku lihat engkau berubah
engkau mula bergaul dengan ajnabi
tiada lagi malu untuk ketawa bersama
tiada lagi tunduk berbicara
malah senang nya kau berlama dengan mereka

Aku tahu
engkau masih lagi menjaga tatasusila
tapi engkau hampir menyamai
mereka perempuan yang biasa
mengikut arus dunia
yang bukan lagi menjadi 'asing'
di mata lelaki seperti aku

Kenapa?
kamu malu untuk jadi asing
kamu rasa tidak bertabah lagi 
dalam dunia sendiri?
atau salah aku yang kurang berdoa
untuk terus tabah dan teguh 
dengan cara engkau sendiri?

Sungguh
aku bukan lelaki yang memuja
jauh lagi menyanjung pada sesiapa
tapi aku rindu melihat kamu yang dulu
yang tidak bisa ikut arus dunia
walau sejuta manusia dengan cara mereka
aku mahu melihat kau yang dulu
yang melangkah dengan gagah
tanpa peduli bicara aneh sekeliling
yang cuba menggegar tetapnya hati

ada ruangkah lagi
untuk aku berdoa?
ada peluangkah lagi
untuk aku berharap?
ada masakah lagi
untuk aku meminta?

SUPAYA KAU BERUBAH SEPERTI DULU..

p/s Aku mahu tulis dalam bentuk surat,tapi aku tak punya isi yang lebih baik. Untuk sementara ini kau terjemah dulu baris puitis ini. Tunggu ya aku siapkan surat panjang untuk kamu

Yang Berdoa,
Lelaki itu