SO SOON

Every time I close my eyes I see you in front of me
I still can hear your voice calling out my name
And I remember all the stories you told me
I miss the time you were around 
I miss the time you were around 
But I'm so grateful for every moment I spent with you
'Cause I know life won't last forever

4 ogos lahir ke dunia
10 feb menemui Ilahi

Meskipun sebentar
dan kadang pelukanmu masih terasa
jua kadang terimbau nasyid kesukaan
peneman santai sore

Tapi,
terima kasih Allah
sempat menemuinya
sempat merasai nikmat walau seketika
dan 14 tahun yang berlalu
rasa sekelip mata

Petang hening
Damai dan sayu
angin sepoi sepoi bahasa
dan bahasa yang sedih,mungkin

damai lah di sana
moga perjuanganmu jadi saksi
tabur budi demi agama
amanlah hendaknya 

:) beburung berkicauan indah,
dengan irama merdu
pasti mahu memeluk 
hati yang hiba ini :)




Aku pelajar kewangan Islam

Aku tahu. Bidang aku dikritik. Bidang aku ditujah- tujah dengan peluru oleh banyak pihak. Aku boleh katakan dua jenis manusia. Satunya yang sangat Islamis, atau pihak yang merasakan kita mesti Islamic secara drastik semua perkara. Mana boleh separuh separuh. Dan satu lagi, yang sangat conventional, atau pihak yang menyatakan bank Islam atau bank konvensional tiada beza. Sama saja, sekadar menambah Islamik pada nama.

Marah dan geram. Itu yang ingin aku katakan. Kalau pihak yang sangat Islamis itu di depan mataku, ingin aku tanya

"Kau mahu sistem full Islamic? Pergilah bank yang ada pinjaman tanpa faedah. Pergilah cari. Ada kah kau pernah berjumpa?" Cabar.

Kalau pihak yang satu lagi, ingin aku tanya

"Lalu apa yang kau telah buat untuk agama? Teruskan dengan yang haram, yang diisytihar perang oleh Tuhan tanpa ada usaha? Biarkan saja?"

Aku tahu. Kewangan Islam ini banyak imitasi. Ya, aku mengakui. Tapi, dengan kewangan Islam lah, para pakar shariah dan undang-undang berusaha dan terus berusaha untuk memperbaiki. Banyak kekurangan ? Ya. Bukan kau tak tahu sistem ekonomi dan kewangan dunia siapa yang pegang. Kau ingat senang-senang nak ubah semua?

Kau tahu lagi kan? Daulah Islamiyah. Kau tahu barat menguasai dunia. Kaum kuffar. Lihatlah Muslim hari ini, sengsara, dihina tapi kita tak mampu berbuat apa. Yang mampu hanya demo dan berdoa. Lagi? Lalu adakah kau ingin mencaci semua pejuang agama yang sibuk berjuang, yang berusaha untuk kembalikan kekuasaan syiar Allah di muka bumi ini? Ya. Segalanya nampak mustahil dan sukar. Tapi mereka tida berputus asa. Kenapa?

Kerana inilah tanggungjawab kita.

Begitu jugalah kewangan Islam. Ia nampak MUSTAHIL hari ini. Tapi aku percaya pada suatu hari usaha usaha mereka ini, dari pelajar, pensyarah, pakar dan yang terlibat akan beroleh kejayaan. Bila? Hanya Allah yang tahu. Cuma..Bila nanti Allah tanya, aku tahu jawapan aku sudah ada. Aku berusaha untuk  ini. Menghapuskan sistem yang ada padanya antara dosa besar. Aku percaya Allah melihat usaha kita. Tapi hasil Dia yang menentukan.

Teruslah melangkah duhai pejuang kewangan Islam. Luka kita dengan tohmahan manusia akan dibayar Allah suatu hari nanti!

Pelabuhan kasih

Malam itu hujan renyai renyai lagi. Guruh bersabung kilat memancar seakan di pentas permainan. Masing masing tega menayang kehebatan. Namun pasti tidak lupa Tuhan yang Agung menciptakan. Mereka makhluk yang patuh dan taat semenjak alam ini tercipta. Malah kawan mereka, gunung ganang terpecah jikalau wahyu alquran diturunkan pada mereka. Aku bagaimana? Hamba yang taat kah?

Tik tok tik tok. Jam biru pemberian ibu masih berdetak. Melawan suara suara hujan dari bingkai jendela. Aku menggosok kejap mata. Pedih menelaah buku berjam jam, padahal segalanya kosong di minda. Lemah dan jemu kah? Manakan jemu dengan ilmu, sedangkan dengannya kita akan dimulia. Bermonolog sendiri.

Kepala ditoleh ke kanan. Titisan hujan berserak di kaca jendela. Lalu mengalir laju saat titisan itu bersatu. Malam, makin pekat dan gelap. Bilik lain sudah sepi. Ya pasti sudah bertemu sang pemimpi. Aku masih berteleku, terkebil kebil menaakul buku. Dan malam itu rasanya lain. Bukan buku ditaakul, tapi hati yang dicari. Dikorek- korek jiwa hingga ke dasar, ditanam dalam dalam keegoan, dihambur hambur segala kekhilafan.

Malam itu rasanya lain. Rasa tembus kepada Pencipta. Rasa sayu mengkoreksi diri. Rasa  pilu mengenang noda yang lalu. Basah hati dan mata. Entah kenapa. Buku subjek kewangan masih dipegang. Berjam di atas meja tapi hati melayang ke dunia maya. Tunduk menatap buku kembali. Basah dengan air.  Lembut helaiannya disapu titisan syahdu.

Tuhan aku malu padaMu. Ada ruang lagikah cintaMu berpuput dalam jiwaku? Setelah sekian lama cinta dunia berlabuh dan haritu dia belayar ke mana entah? Barangkali tahu, hati sudah sakit dengan nya. Dipinta nya Cinta Tuhan lekas mengganti, dan berpaut terus jangan pergi. Jikalau begitu, biarlah. Aku lagi rela. Biarkan aku tersemat dengan yang baru ini. Biarkan aku di sini.

Cinta dunia, jangan berani kau berlabuh lagi.

['Izzahzahid mencari Tuhan yang Esa]
Jumaat mubarakah


DIAM

Ada hati yang pecah
kerna penat menunggu
lantas kuat mengharap
dari dunia yang sepi

Sudah ditegur
Jenuh diingat
Dunia ini fana
Akhirat itu lama

Barangkali lupa
Jiwa merintih lagi
Hati sakit lagi
Dengan durjana dunia

Engkau diam diam
Situ jangan kau berganjak
Bersimpuh pada Tuhan
Cari harapan padaNya

Bukan pada manusia.
Diamlah dan tetapkan diri.