INSAN

Di tengah lautan kota
Rupanya masih ada
Suatu insan yang merdeka
Bebas sebebas bebasnya
Dari durjana dunia
Dari tipuan fana
Dari lalai dan leka

Dalam hiruk pikuk
Sesak dunia ilusinasi
Insan itu berdiri
Melepas lelah seharian
Membelah dunia sepi
Mencari Rahimnya Tuhan
Dalam setiap untaian rezeki

Kepala didongak
Menatap syahdu langit
Basah dirembes hujan
Bagai menangisi jua
Melihat lekanya manusia
Mengganti rusuhnya jiwa
Dengan harga dunia

Rugilah engkau
Sedang Tuhan telah sediakan
Lembaran wahyu Nya
Dibaca, dihayati, dicintai
Sepenuh jiwa raga
Demi membasuh luka
Dari penawar yang tahan lama

Ah malang nya
Engkau memilih yang sebentar
Ayunan kepala laju
Dengan rentak muzik
Menggila di corong telinga
Puitis cinta manusia
Berkhayal dalam dunia maya

Engkau punya peluang
Mengenal Tuhan  yang Esa
Walau sekejap cuma
Dalam ngauman lrt ini
Sambil menunggu tiba destinasi
Membelek 'surat cinta' Nya
Di mulut maupun telinga

Dan destinasi telah tiba
Esok akan kunjung lagi
Sama seperti hari biasa
Namun bagaimana engkau
Masih sama tiada beza
Atau mau berubah esoknya
Tepuk iman tanya hati

"Bilakah masanya manusia akan kembali pada Tuhan?"

~LRT KLCC-GOMBAK 184523