Dunia Baru

Dalam riak riak senja, 'unta' ego ungu meluncur laju membelah jalan raya. Terus laju terarah ke kampung permai, padang rengas.

Si pembawa nya bukan termenung, bukan juga termurung. Namun perasaannya melayang layang jauh merentas samudera dunia sini dan dunia sebelumnya.

Durjana kata mereka! Dusta bicara mereka! Penuh dengan sangsi pada takdir Tuhan! Ralit dengan rungutan pada lautan rezeki Tuhan! Apa kamu kira bab rezeki ini penuh canda atau mainan dunia??

Mata terpejam rapat saat dia berhenti di tiga lampu. Lalu menarik nafas dan menghembus lepas. Lepaskan semua sesaknya jiwa dan raga!

Hati ini sibuk berbicara. Sedang badan minta bersantai saja. Rehatkan keduanya. Namun tidak bisa dikawal keduanya lantaran kata manusia buat hatinya terbuai seketika.

Ah! Apa perlu dibilang kata manusia. Hidup mereka adalah hidup mereka. Aku juga punya hidup aku. Persamaannya engkau dan mereka punya Tuhan. Allah Maha Besar.

Dan motor nya terus meluncur laju. Membawa hati yang tadinya sarat dengan resah. Kini, gantinya dengan alhamdulillah.

Lantas, ditenun kembali cebisan masa silam. Semuanya bermula dengan ikhlas dan pengorbanan. Dari seorang lelaki bernama ayah sehinggalah lelaki bernama guru. Semuanya tanpa bicara harta!

Kembali pula pada zaman kemuncak universitinya, penuh dengan rahmat Tuhan. Sesen pun tidak terusik duit keluarga. Semuanya dijamin Tuhan.

Masakan kini, kau tegar tidak membalasnya?? Manusia jenis apa kau??

Tutup rapat rapat telinga. Supaya lupa bicara mereka. Buka luas luas akal dan minda. Supaya lembut kasih Tuhan berbicara.

** tulisan pertama selepas menjawat tutor
**any enquiry? Pm me >'Izzah<

No comments:

Post a Comment